Ming. Jul 3rd, 2022

Dampak Penjudi Asing

Wisata kasino adalah bagian penting dari ekonomi di seluruh dunia, dengan pengunjung yang datang dari berbagai negara. Tapi berapa banyak turis yang datang, dan apa dampaknya? Berikut tampilan lebih dekat.

Pariwisata, sebagai bentuk signifikan dari aktivitas manusia, dapat memiliki dampak besar. Dampak tersebut sangat terlihat di daerah tujuan, dimana wisatawan berinteraksi dengan lingkungan lokal, ekonomi, budaya dan masyarakat. Oleh karena itu, adalah konvensional untuk mempertimbangkan dampak pariwisata di bawah judul dampak sosial budaya, ekonomi dan lingkungan.

Bisnis kasino kontemporer adalah industri unik yang terkonsentrasi di Las Vegas dan Makau (Gu, 2004). Bahkan, peneliti tertentu telah mendefinisikan jaringan sosial-ekonomi yang dibentuk oleh industri game, resor, belanja, dan hiburan di Las Vegas dan Makau sebagai “kasinopolitanisme” (Luke, 2011).

Meskipun industri game sekarang menyediakan konten produk yang berbeda dan berisi konsumen layanan dari segmen pasar yang berbeda dan dengan gaya hidup yang beragam, namun tetap memenuhi beragam kebutuhan dan keinginan subjek di lokasi wisata yang sama (Hung, Lin, Yang, & Lu, 2012). Oleh karena itu, penting untuk memeriksa dengan cermat dampak dan pengaruh perjudian kasino.

Setelah meninjau literatur terkait yang membahas pengaruh perjudian kasino yang dilegalkan, sebagian besar peneliti telah berfokus pada bidang pengaruh sosial, ekonomi, dan lingkungan dan telah mengeksplorasi pendapat pro-dan-kontra masyarakat terhadap perjudian kasino.

Australia

Berkat pemberantasan korupsi di Makau, telah terjadi lonjakan turis judi China ke Australia, dengan lebih dari 1 juta pengunjung pada tahun 2016 – dan jumlah itu terus meningkat.

Faktanya, China telah melampaui negara tetangga Selandia Baru sebagai sumber pengunjung utama Australia dan menyumbang sekitar 17% dari total wisatawan ke negara itu.

Pengunjung ini juga membelanjakan lebih banyak, dan kasino bahkan mempekerjakan staf yang berbicara bahasa Mandarin untuk memenuhi permintaan.

Sesuatu yang mungkin mengejutkan Anda adalah bahwa kasino adalah tempat wisata utama di Australia. Lebih populer daripada Sydney Opera House atau Great Barrier Reef, berbagai kasino top masing-masing mendatangkan lebih dari 10 juta pengunjung.

Jika Anda membandingkannya dengan 7,4 juta orang yang mengunjungi Sydney Opera House, jelas bahwa kasino adalah daya tarik yang lebih besar.

 

Amerika Serikat

Las Vegas menarik 43 juta pengunjung pada tahun 2016, membuat rekor baru, dengan pengunjung menghabiskan $35,5 miliar. Jumlah ini termasuk pengunjung domestik dan internasional, dengan turis internasional terhitung seperlima dari jumlah itu.

Faktanya, 1 dari 10 pengunjung internasional ke AS mengunjungi Las Vegas.

Wisata kasino adalah bisnis besar di AS. Industri perjudian bernilai $240 miliar, mempekerjakan sekitar 2 juta orang. Sebagai contoh, ketika empat kasino ditutup di Atlantic City, 8.000 orang dibiarkan tanpa pekerjaan.

Ini di luar orang-orang di bisnis terdekat yang harus berhemat atau ditutup karena penurunan permintaan. Naik turunnya pariwisata kasino di Atlantic City memiliki dampak besar pada perekonomian di daerah tersebut.

 

Singapura

wisataMeskipun semakin dikenal sebagai tujuan belanja, perjudian masih menjadi salah satu daya tarik wisata utama di Singapura.

Dengan lebih dari 17 juta turis yang berkunjung tahun lalu, di mana sekitar 3,25 adalah orang Cina dengan jumlah yang signifikan dari India, Malaysia dan Taiwan juga, industri pariwisata sangat penting bagi perekonomian Singapura.

Ini rumit untuk Singapura, karena kasino tidak memiliki kemampuan untuk mengejar rol tinggi yang menumpuk hutang serius.

Kasino adalah orang-orang yang memperpanjang batas kredit kepada para penjudi, yang berarti bahwa ketika mereka kalah, terserah kasino daripada organisasi lain untuk mengumpulkan. Akibatnya, kasino harus lebih berhati-hati daripada di tempat-tempat seperti Makau atau Las Vegas, mengurangi dampak rol tinggi pada ekonomi.

 

Monako

Monaco unik karena penduduknya dilarang berjudi. Akibatnya, semua pendapatan perjudian berasal dari orang asing, dan penduduk setempat tidak perlu membayar pajak penghasilan.

Menurut laporan mereka, hanya 4% dari PDB mereka yang berasal dari industri kasino, dengan 11% berasal dari pariwisata secara umum.

Namun, sulit untuk menemukan data terbaru tentang klaim ini, dan bukti anekdotal menyatakan bahwa Monaco dibangun di sekitar kasino dan sistem perbankan, mengendarai pasang surut industri sebagai sebuah negara. Misalnya, pada tahun 2009, PDB Monako turun 11,5% karena krisis zona euro menyebabkan penurunan tajam dalam pariwisata, perjudian, dan perbankan elit.

 

Kamboja

Sihanoukville adalah pusat investasi China di Kamboja. Kota kecil ini telah mengalami perkembangan pesat, berubah dari desa nelayan dan tempat para backpacker menjadi kota yang ramai dengan industri manufaktur dan perjudian yang berkembang.

Namun dengan rencana untuk menyebar ke desa terdekat Kampot, ada pihak yang khawatir hal itu bisa melenyapkan masyarakat yang rapuh di sana, dan merusak hubungan dengan alam yang dikenal di daerah itu.

Pada tahun 2017, Sihanoukville menyambut 1 juta wisatawan lokal dan 470.000 pengunjung asing, dengan 120.000 berasal dari China. Fasilitas perjudian sebagian besar dikreditkan dengan menarik orang banyak, yang telah menaikkan harga dan mengubah tampilan dan nuansa desa saat pengembang membangun hotel, kondominium, dan bahkan lebih banyak kasino.

Kekhawatiran terbesar di antara penduduk setempat adalah bahwa pemerintah terlalu bersahabat dengan Cina, dan Kamboja akan berakhir sebagai taman bermain yang penuh dengan semua kegiatan terlarang yang dilarang di daratan.